Imlek

Minggu, 14 Februari 2010 kemaren adalah hari yang membahagiakan bagi warga Tionghoa, sejak diputuskan menjadi hari libur nasional oleh pemerintah, warga Tionghoa selalu menghias hari baru tersebut dengan beragam pernak pernik yang begitu menawan. Sayang, kemaren, aq cuman berada di rumah, ga sempat nyaksiin beragam atraksi sesungguhnya di beragam tempat.

Tapi aq punya cerita menarik, mungkin setahun yang lalu, biasalah setiap imlek pasti banyak yang menarik, dari lampion, jeruk ponkam, angpao, barongsai, lilin merah besar serta kue keranjang, nah yang terakhir inilah yang selalu aq inginkan. Aq mencarinya waktu itu di Giant HR Mohammad, so dapet deh barangnya dan langsung aq makan di rumah bersama keluarga. Mungkin baru pertama merasakan jadi terkesan aneh aja rasanya, meski sebetulnya rasa yang khas adalah manis, mungkin yang aq beli produk kurang bagus kali, makanya ga begitu enak. Tapi tau ga waktu kemaren nonton acara archipelago, kue keranjang tuh awetnya sampek setahun, wuih gile bener la wong bahannya kl 1 kg beras ketan hrs dipadu dengan 1 kg gula, gimana ga awet. he,,,,,

Yang paling nyenengin lagi kalo imlek tuh adalah parade barongsai, salut banget deh ma aksinya. Sewaktu mereka atraksi, bener2 mempesona dan begitu hidup karakter yang diperagakan dan yang paling penting tuh kalo yang meragakan barongsai harus bs wushu, ya jelas ajalah, la wong atraksi mereka betul2 lihai. Kalo ga salah lagi barongsai tuh penggambaran dari singa liat aja wujudnya.

Gong xi fat coi aja ya, moga di tahun macan ini semua berkah selalu berlimpah di hidup kita. gimana setuju kan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s